Thursday, September 29, 2016

Tunjangan khusus

Wakepo sedang duduk didalam ruang sekolah, didepannya ada setumpuk berkas kertas putih. Wakepo baru saja selesai membaca juknis tunjangan khusus..
Tapi seperti biasa wakepo kalau membaca sesuatu itu tidak dibaca secara menyeluruh cuma dibaca yg menurut dia enak dibaca dan menyenangkan hati.
Setelah membaca juknis tersebut Wakepo merasa pemerintah tidak adil terhadap dirinya..
Operator tunjangan main curang, itu yg terbersit di pikiran wakepo. "Harus didatangin ini sih, ga bisa begini... keadilan harus ditegakan"..

Singkat cerita wakepo sampai di kementrian.. kebetulan rumahnya tidak jauh dari kementrian pendidikan..

Wakepo : selamat siang mas..
Petugas : selamat siang pak.. ada yang bisa dibantu..
Wakepo : saya mau tanya tunjangan khusus, kenapa selama ini saya tidak dapat tunjangan khusus, padahal menurut juknis tunjangan khusus saya bisa mendapatkan tunjangan khusus, karena daerah saya masul dalam kategori daerah khusus.
Petugas : ohh.. begitu ya pak... bapak sudah baca semua syaratnya.. coba saya cek dulu juknisnya ya.
Wakepo : ga usah.. biar saya saja yang jelaskan anda kalau anda tidak tau..
Petugas : oh.. boleh pak.. dengan senang hati, silahkan.
Wakepo : syarat penerima tunjangan khusus itu cuma harus berada dan mengajat di daerah khusus yang ada di kementerian daerah tertinggal..
Yang kedua.. masih aktif mengajar minimal 6 jam dan tidak kelebihan guru disekolahnya.
Ketiga masuk dalam dapodik datanya.
Setahu saya cuma itu..
Petugas : satu lagi pak... kuotanya mencukupi, dan masing-masing daerah memiliki kuota yan berbeda-beda sesuai dengan jumlah persentase guru yang ada di bandingkan dengan data nasional..
Wakepo : apalagi tuh..
Petugas : begini pak.. kuota tunjangan khusus itu terbatas jadi tidak semua guru yang ada didaerah khusus bisa dapet...
Cara menghitungnya kurang lebih begini..
Misal.. ini misal loh pak...
Kuota nasional ada 1000 orang...
Kabupaten yg ada daerah khususnya ada 3 kabupaten, masing jumlah gurunya sbb:
Kab A : 500 orang
Kab B : 1000 orang
Kab C : 1500 orang
Totalnya ada 3000 orang..
Bisa dapat semua tidak pak?
Wakepo : tidaklah.. berarti ada 2000 orang ga dapet..
Petugas : nah.. pembagiannnya bagaimana pak.. apakah diserahkan semua ke kab A agar semua guru di kab A dapat?
Wakepo : ga adil klo begitu.. masa kab c yang banyak malah ga dapet..
Petugas : tapi kata kab A itu adalah yg paling pas.. sebab menurut mereka.. mereka mengajar didaerah yg paling sulit.
Wakepo : ga bisa.. daerah b dan c juga bisa jadi lebih sulit..
Petugas : oleh karena itu pak.. dalam penentuan kuota dipakailah istilah persentase, yang jumlah gurunya besar dapat kuota lebih besar yang kecil dapat kuota kecil.. jadi semua kabupaten dapat tapi tidak semua guru di kabupaten tersebut dapat.. bahkan dalam satu sekolah bisa jadi yg dapat cuma 1-2 orang saja.
Wakepo : (manggut-manggut).
Petugas : hitungan persentasenya kurangb ebih begini pak..

Jumlah total guru yang ada didapodik dan terdaftar daerah khusus berdasarkan contoh diatas ada 3000 guru..

Maka
kab A : 500/3000    = 16,6%
Kab B : 1000/3000  = 33,3%
Kab C : 1500/3000  = 50%

Setelah persentasenya dapat, barulah hasilnya di kalikan dengan jumlah quota nasional sehingga didapat quota kabupaten masing-masing.

Kab A : 1000 x 16,6% = 166 orang
Kab B : 1000 x 33,3% = 333 orang
Kab C : 1000 x 50% = 500 orang

Jadi dari jumlah quota masing-masing kabupaten tersebut, menurut bapak semua bisa dapat ga?

Wakepo : iya..ya.. ga dapet semua kalo kaya gitu..
Petugas : nah.. jadi bapak mulai faham?
Wakepo : tapi mas saya sampai saat ini sudah mengajar lebih dari 20 tahun, belum sekalipun menerima tunjangan khusus..
Petugas : bapak mengajar di wilayah khusus ga?
Wakepo : iya mas... se Indonesia tahu kalau wilayah saya mengajar itu daerah khusus..
Petugas : bapak mengajar dimana memang?
Wakepo : saya ngajar di dki jakarta mas..
Petugas : jakarta bukan wilayah khusus pak..
Wakepo : siapa yg bilang DKI itu singkatannya apa?
Petugas : Daerah khusus ibu kota..
Wakepo : nah.. daerah khususkan...
Petugas : ya Allah.. sadarkanlah wakepo..

#anemahginiorangnya

Thursday, September 22, 2016

Honor OPS 2

Wakepo masih sangat cemas, karena beberapa waktu yang lalu sekolahnya masih masuk dalam daftar sekolah yang belum syncron. Padahal dia sudah merasa membayar operator sekplah profesional yang jelas ahli dibidang aiti...(IT).. lulusannya D3 manajemen informatika, jelas kompeten di dalam dunia perkomputeran, yang jadi pertanyaan wakepo, kenapa sampai saat ini data sekolahnya belum masuk server dapodik di pusat?.
Wakepo bingung harus bagaimana, akhir terbersit dalam pikirannya untuk curhat dan tukar pikiran dengan rekan sejawat, yaitu padome. Padome saat ini menjadi kepala sekolah pada jenjang pendidikan dasar, dia adalah salah satu kepala sekolah yang paling di kenal dengan kepeduliannya kepada operator sekolah, datanya selalu bagus, sincron selalu paling awal, dana bos selalu paling rapi, pokoknya operator disekolahnya adalah operator teladan. Kesejahteraan operatornya selalu prioritas utama buat padome, walau anggaran honor ops kecil tapi dia bisa menutupi kekurangannya dengan musyawarah dan mupakat kepada para guru yang sudah sertifikasi.

Singkat cerita wakepo sudah berhasil bertemu dengan rekan sejawatnya, padome.
Wakepo : selamat siang padome..
Padome: siang pak wake.. tumben nih mau berkunjung kesini (maksudnya sekolahnya padome)...
Wakepo : hehehe.. ane mau tanya-tanya tentang dapodik..
Padome : mau tanya apa, biasanyakan ane yang slalu tanya pak wake..
Wakepo : heheheh... bisa aja padome..
Begini padome... sekolah saya sampai sekarang blum juga berhasil syncron, bahkan masuk dalam daftar sekolah yang belum syncron di kementrian.. sebagai kepala sekolah terbaik tahun ini saya merasa ga enak juga..
Padome : ops kamu itu malas.. belum dikerjakan kali... jumlah siswanya berapa?
Wakepo : wuih jangan salah... ops ku simukidi itu ops teladan, dia kerja siang malam walaupun digaji tidak terlalu besar.
Padome : berapa jumlah siswa barunya?
Wakepo : ga banyak.. cuma 32 orang
Padome: sedikit itu.. dikerjakan 3 hari juga beres..
Wakepo : itulah yang aku bingung padome, sampai sekarang sekolahku belum syncron..
Padome: operator mu sudah digaji belum..
Wakepo : nah ini yang berat, muridku itu tidak banyak bagaimana bisa membayar operator dengan layak. Sebenarnya aku juga ga tega kasih honor dia kecil, tapi apa dayaku, dana bos yg kuterima tidak besar untuk biaya operasional saja kurang..
Padome: hmmm (manggut-manggut)... guru-gurumu yang sudah sertifikasi berapa orang?
Wakepo : alhamdulillah, semua guruku sudah sertifikasi.. jumlahnya ada 6 guru ber 7 dengan ku...
Padome: wah itu gampang... harusnya ops mu itu tidak perlu kesulitan..
Wakepo : gampang bagaimana..?? (Wakepo penasaran)
Padome: kau tahu kenapa opsku tidak pernah mengeluh dan data sekolahku selalu bagus?.. padahal kau tau sendiri, berapa besar dana bos yang kuterima.. mungkin lebih kecil dari dana bos mu..
Wakepo : (menyimak dengan serius)
Padome: dulu awal-awal dapodik.. ops ku juga mengeluh setiap hari..
Wakepo : (masih menyimak)
Padome: suatu hari aku kumpulin seluruh guru yang sudah sertifikasi.. aku sampaikan betapa pentingnya data dapodik untuk penerbitan sktp, sehingga dananya bisa masuk kerekening guru masing-masing. Kalau tidak entri dapodik maka sktp tidak akan terbit, karena pentingnya itu, maka perlu partisipasi para guru untuk menjamin kelancaran dapodik disekolah.
Disekolahku ada 6 guru yang sudah sertifikasi plus dengan aku jadi 7 orang, sama seperti disekolah mu..
Wakepo : (masih menyimak)
Padome: awalnya aku sampaikan kemereka "saya tidak bisa dan mengerti komputer, apalagi mengisi dapodik. Jika diantara bapak ibu ada yg bisa komouter dan mampu mengoperasikannya monggo di terima tugas entri dapodik."
Wakepo : apa ada yang mau?
Padome: hehehe.. sebenarnya ane udah tau kalau mereka ga ada yg bisa komputer, jadi ya ga ada yang mau. Tapi itu perlu disampaikan dulu, siapa tau ada yang mau..
Wakepo : lalu,. Setelah tidak ada yg mau bagaimana?
Padome: sabar dulu.. setelah mereka tidak ada yang mau dan menyatakan ketidak sanggupannnya maka ane sampaikan " karena tidak ada yang sanggup, langkah terakhir adalah mengambil operator sekolah untuk menyelesaikan tugas entri dapodiknya. Tapi ada masalah, sekolah cuma mampu membayar gajinya sebesar 300 rebu, sekarang mana ada orang yang ikhlas dibayar 300rebu.. susah mencarinya,. .apakah bapak ibu ada yang bisa kasih usulan dan masukan".
Salah seorang guru bilang "kita patungan saja pak, biar kita tanggung bersama honornya.."
Guru lain : wah kalau setiap bulan harus nanggung repot pak.. belum tentu sktp kita terbit.. kalau tidak. Masa kita ikutan bayar juga...
Guru yg lain lagi : gini saja, kita kasih saat terbit sktp dan tunjangannya sudah cair.
Wakepo: lalu mereka setuju?
Padome: dari pertemuan itu disepakati kalau tunjangan sudah cair, maka mereka diminta membantu sekolah membayar honor ops masing-masing 500rebu per semester.. tidak sampai 100rebu..
Karena jumlahnya ada 7 orang, maka terkumpul dana sekitar 3juta 500rebu..yang 500rebu dipakai untuk persiapan quota interbet 6 bulan.. cuma buat syncron saja.. trus.yang 3 juta dimasukan di kas sekolah.. nanti akan dikeluarkan utk ops 500rebu perbulan selama 6 bulan.. plus 300rebu dari dana sekolah per bulan.. jadi ops terima bersih honornya 800rebu.. lumayanlah..
Wakepo : ohh.. quota internetnya juga bukan quota ops ya..
Padome: bukan.. kalo mereka pake fban ya pake pulsa sendiri . Utk syncron saja kita siapkan 50rebu sebulan.. ops kamu dibayar berapa?
Wakepo : sesuai bos..
Padome: quota internetnya?
Wakepo : ya... bisa-bisanya dia aja..
Padome: udah syncron.. ?
Wakepo : belum...
Padome: nah itu.. jadi suka-suka dia aja..
Wakepo : kamu sudah bagus datanya ya..
Padome: sudah dari awal.. ga ada masalah..
Wakepo : ane jadi pusing,... dana bos akan segera di tarik datanya.. kalau kamu ada stok operator tolong kasih ane satu..
Padome: lah kamu bukan sudah ada opsnya.. lagian ops ane ini ga sembarangan... susah carinya..
Wakepo : emang siapa opsnya..
Padome: istri mudaku..
Wakepo : ?????????

#anemahginiorangnya

Sunday, September 18, 2016

Honor ops 1...

Minggu pagi matahari bersinar cerah..sinarnya yang kuning keemasan menyilaukan mata.. suhu juga tidak panas, cuma hangat-hangat susu...
(Jangan komen hangat2 susu kaya gimana ya) namun pagi itu adalah pagi paling sumpek buat wakepo.. karena data sekolahnya termasuk dalam daftar sekolah yang belum syncron dapodik... disebut sekolah nakal lagi.. padahal dia adalah kepala sekolah teladan...
Wakepo : ini pasti gara-gara mukidi sentimen sama saya.. dia pasti sengaja ga syncron-syncron biar data sekolah saya jadi jelek.. biar saya dipanggil pengawas dan dinas... harus ditegur ini mukidi.. ga boleh dibiarkan ini... sabotase namanya ini..
(wakepo masuk kedalam rumah, ambil kunci mobil dan cuss berangkat kerumah mukidi dihari minggu pagi yang cerah dengan emosi yang membara karena merasa dirinya sudah didzolimi...)

Singkat kata singkat cerita wakepo sampai juga di rumah mukidi..

"assalamualaikum..." wakepo mengucapkan salam sebagai mana layaknya orang kalau bertandang kerumah orang lain.
"Waalaikum sallam" terdengar jawaban dengan suara manis dari dalam rumah..
Wakepo agak terkejut, "kok ada suara perempuan di rumah mukidi" dia mengernyitkat dahinya.. yang tanpa dikernyitkan juga memang sudah banyak lipatan didahinya.. tanda kalau dia itu sudah berusia..
Selagi wakepo sibuk dengan pikirannya muncul gadis manis dari dalam rumah.
"Cari siapa pak ?" Tanya gadis tersebut
"Oh.. eh.. mukidi ada?"
"Oh cari bang muki..bang muki lagi dibelakang rumah.. cari singkong buat temen kopi katanya.. maaf bapak siapa ya ?"
"Saya kepala sekolah tempat mukidi kerja" wakepo tersenyum bangga
"Oh.. bosnya bang mukidi.. sebentar pak saya panggil dulu.. "  gadis tersebut membalikan badannya.
"Oh.. jangan dulu.." cegah wakrpo, gadis itupun membatalkan balikan badannya.
"Iya pak.. ada apa"
"Boleh kita ngobrol dulu sebentar?"
"Boleh.. memangnya ada apa ya pak?.. kalau gitu monggo masuk dulu"
Wakepo masuk kedalam rumah, dia sudah hapal bener rumah mukidi sebab wakepo memang sudah sering keluar masuk rumah mukidi.. tapi hari ini beda.. keadaan rumahnya tertata rapi, tidak berantakan seperti sebelum-sebelumnya..
Wakepo duduk dikursi pojok.
"Maaf.. kalau boleh saya tahu adik ini siapa ya.. setahu saya mukidi belum nikah sampai saat ini.." wakepo mulai membuka percakapan
"Saya adiknya pak.. bang muki emang belum nikah.. setiap kali emak sama bapak nanya kapan nikah.. bang muki slalu bilang nanti kalau sudah punya kerjaan tetap.. sekarang sudah punya kerjaan tetap dia juga slalu mengelak kalo disuruh nikah.. saya ga tahu alasannya apa.. "..
"Ohhh" wakepo manggut-manggut
"Ini juga yang bikin bingung emak sama bapak.. katanya udah kerja tapi bayar kontrakan masih minta.. yang parah itu beli pulsa aja dia masih minta emak.."
Gadis itu melanjutkan.. mungkin dia ga sadar kalau dia sedang bicara sama bosnya mukidi
"Hhhhhh" wakepo manggut-manggut

"Ga tahu gajinya tiap bulan dipake buat apa aja.. "..
"Ohhh" wakepo manggut-manggut
"Padahal bang muki termasuk orang yang sangat hemat.. atau mungkin saking hematnya, pulsa aja masih minta emak.. biar cepet banyak kali tabungannya.."
"Hhhhh" wakepo manggut-manggut

"Kalau saya liat kerjaannya juga luar biasa pak... data seabreg-abreg dibawa kerumah.. itu berkas banyak banget.. tadi malam aja sampe malem.. ngerjain tuh berkas... semalam saya nginep disini.. kasian liat kerjanya.. katanya gagal symcron terus"  celoteh sigadis terus-terusan, sepertinya dia bener-bener lupa kalo wakepo adalah bosnya mukidi.
"Ooohhhh" wakepo manggut-manggut..

"Padahal tadi sore sudah pinjem duit saya tuh buat beli kuota internet,.. anehnya kenapa dia ga minta kekantornya aja ya pak... itu kan urusan kantor.." lagi-lagi gadis itu lupa kalau didepannya itu adalah bosnya mukidi
"Hhhhhh" wakepo manggut-manggut

"Kalau disuruh istirahat bilang begini 'tanggung de.. tinggal sedikit lagi.. besok datanya mau diambil pusat buat penentuan dana bos.. kalau ga masuk nanti dana bosnya hilang' begitu slalu bilangnya pak.. 'kasian pimpinan abang de, kalau dana bosnya ga keluar beliau cari cadangan operasional sekolah kemana' itu yg slalu dibilang abang saya"
"Hhhhhh" wakepo manggut-manggut

"Pas udah selesai datanya dikirim, besoknya masih aja sibuk ngeliatin info gtk.. saya bilang 'ngapain sih bang masih sibuk aja.. kan datanya udah dikirim..abang istirahat aja dulu.. libur sabtu minggu.. tuh bang udin ngajak joging di alun-alun', dia bilang apa coba pak... dia bilang 'gampang de joging mah.. ini data temen-temen abang yang sudah sertifikasi masih ada yg belum valid.. kasian nanti sktpnya ga terbit' coba pak.. segitunya kerja abang saya.. mudah-mudahan tabungannya abang muki sesuai dengan kerjanya.. ga minta-minta pulsa sama emak.. atau minjem sana-sini buat beli quota"..
"Oh.." wakepo manggut-manggut..

"Oh iya.. keasikan ngomong sampe lupa blom ngasih minum.. sebentar pak saya kebelakang dulu".. lanjut gadis tersebut sambil beranjak bangun..
"Oh.. ga usah de.. bapak juga mau pulang dulu" segah wakepo.
"Loh.. kan belum ketemu bang muki pak"
"Nanti aja ketemu dikantor, kasian mukidi biar bisa istirahat dulu hari minggu ini"
"Oh.. gitu ya pak... nanti kalo bang muki nanya, saya harus sampaikan apa ya pak.. ?"
"Bilang aja pak wakepo datang.."sambil keluar dari ruangan..
"Oh.. bapak bosnya bang muki ya, syukur dech saya ngomong keorang yang tepat"
Wakepo cuma senyum-senyum sambil cuss pergi..
Wakepo masih bingung, sepanjang perjalanan dia berpikir kenapa sekolahnya belum syncron.. kalau menurut cerita adenya mukidi, mukidi sudah kerja sampai larut malam...

Ada yg bisa bantu wakepo, kasih jawaban kenapa?

#anemahginiorangnya

Tuesday, September 13, 2016

Verval gtt

Verval gtt...

Wakepo sedang kebingungan, datanya didapodik tidak valid2. Sehingga sampai sekarang sktpnya tidak terbit-terbit.
Wakepo sudah marahin operator sekolah yang dia anggap orang paling salah atas tidak keluarnya sktpnya.
Wakepo juga sudah mengeluh berkali-kali kepada kepala sekolah, bahkan dengan nada tinggi.
Wakepo : bapak bagaimana ini.. sktp saya sampai sekarang tidak terbit juga..
Kepsek : sudah tanya mukidi ?
Wakepo : sudah.. dia selalu ngeles. Katanya data sudah di entri sesuai arahan bapak..
Kepsek : kalau sudah sesuai arahan.. berarti sudah sesuai dengan data pak wake bukan?
Ya udah ayo kita tanya muki.
(Kepala sekolah dan wakepo beranjak ke ruang sebelah, dimana mukidi berada)
Kepsek : mukidi kamu sudah entri data pak wake sesuai dengan jadwal mengajarnya kan?
Mukidi: sudah pak..
Wakepo : kalau sudah.. kenapa sampai sekarang cuma saya yg belum terbit sktpnya.. kamu memang sentimen dengan saya muki...
Mukidi : sentimen bagaimana pak.. saya sudah entrikan sesuai dengan data yg ada... itu arahan dari admin tunjangan pusat...
Wakepo : kamu sudah ketu orangnya..
Mukidi : hehehehe.. belum sih pak... cuma baca statusnya saja di fb dan di blognya....
Wakepo : kalau memang sdh sesuai arahan dia.. kenapa sktp saya ga keluar2... jangan2 dia admin palsu.. ga kompeten.. ngaku2..
Mukidi : kata dia di fb.. kalau ada masalah tentang tunjangan datangin aja op tunjangan didinas kabupaten.. karena yg berwenang dengan data tunjangan ya op tunjangan...kalau masalahnya dengan dapodik datangnya ke kk datadik.. masing2 punya tugas dan fungsi berbeda2 walaupun hasil akhirnya ya sktp...
Sebaiknya bapak temui admin tunjangan pak..
Kepsek : betul pak wake.. gimana kalau kamu temenin kesana muk.. takutnya data kamu juga ada yg salah..
Mukidi : (dengan muka kecut) baik pak.. kapan kita berangkat pak wake..?
Wakepo: sekarang saja..
Mukidi : baik pak saya rapihin laptop dulu.

Mukidi dan wakepo berangkat ke dinas kabupaten dengan tujuan menemui op tunjangan..

Mukidi : selamat siang pak...
Op simtun : siang mas... tumben muk.. ada apa.. ada masalah datanya.. masa op percontohan se kabupaten ada masalah dapodiknya... heheheheh...
Mukidi : nganu pak..
Op simtun : ada apa..ada apa... sini duduk..
Mukidi : ini loh pak.. data pak wakepo ga terbit2 sktpnya...
Wakepo : (nyamber kaya api dideket bensin) iya nih mas... masa disekolah cuma saya saja yg ga tetbit sktpnya.. padahal pademo yg sama-sama honor dengan saya sudah terbit sktpnya.. bahkan dia sudah masuk rekening uangnya..
Op simtun : oooh.. gitu ya pak...
Wakepo : pasti mukidi ini macem2in data saya.. dia kesel sama saya sebab semester kemarin saya cuma kasih 100rebu.. padome yg semester lalu ngasih 300rebu sekarang bisa terbit duluan sktpnya..
Op simtun : bener begitu muk???
Mukidi : sumpah pak..saya ga macem2 ngisi datanya... saya entri sesuai dengan berkas2 yang diberikan pak wakepo kesaya.. datanya pak dome juga sesuai berkas yg saya tetima... mana berani saya macem2in datanya...
Op simtun : sudah2.. saya yakin kamu ga gitu...
Mukidi : (mukanya merah.. merasa marah.. merasa direndahkan.. campur anduk.. ) hhhhhh (tarik nafas panjang)..
Op simtun : sabar ya muk... Allah maha adil..pasti akan ketahuan salahnya dimana.. sabar ya...
Kamu sudah liat info gtknya pak wake belum??
Mukidi : lah.. kata bapak dan kata pak kompetan liat info gtk itu bukan tugas ops.. tapi tugas guru... saya ya manut...
Lagian kerjaan ops sekarang ga hanya ngurus guru aja pak...
Op simtun : oh..iya..iya.. saya lupa... maaf...maaf.. ( sambil melihat pak wakepo).. pak wake sudah liat info gtknya belum...
Wakepo : info gtk... belum mas... saya kan tugasnya ngajar, masa harus direpotin dengan cek info sgala macam..
Op simtun : oh... iya..iya.. bapak sudah repot dengan mengajar ya... jadi siapa yg harus liat data bapak ya...
Ops tugasnya entri data sesuai dengan berkas yg ada..
Kk datadik memantau syncron dapodik..
Op tunjangan membayarkan sktp bagi guru yg sudah terbit sknya..
Lalu yg harus liat info gtk siapa...
Yang bisa tau datanya bener atau salah siapa?
Saya jadi bingung nih...
Oh.. iya pak wake kemaren saya minta utk menyerahkan sk penetapan bapak yg dari bupati.. bapak sudah kasih belum ya??
Wakepo : mas.. gak usah mengalihkan masalah dech... cari-cari kesalahan saya..
Op simtun : oh.. maaf pak.. cuma mau tanya saja.. takutnya saya yg salah.. tapi bapak sudah kirim belum ya??
Wakepo: ini mau selesain masalah saya atau tidak... kalau mas ga bisa menyelesaikan saya akan ke kepala dinas.. stafnya tidak becus kerja...
Op simtun : (masih tenang) hehehe... monggo pak.. disebelah sana pintunya.. kebetulan pak kepala juga sedang di tempat...
Wakepo: (gebrak meja.. bangun dari kursi.. langsung cus ke ruang pak kadin).. huhhh
Mukidi : wah jadi panjang nih pak...(mukidi aga ketakutan)
Op simtun: tenang aja.. nanti klo dipanggil pak kadinas kita hadapi bersama...
Mukidi : ah.. bapak.. saya jadi serba salah nih..
Op simtun : tenang aja.. kamu ga salah..

Wakepo masuk keruangan kepala dinas.. dengan emosi yg tinggi..

Wakepo : selamat siang pak..
Kadinas : siang pak.. oh.. pak wake.. tumben mampir ketempat saya... ada apa pak..
Wakepo : saya mau lapor sama bapak.. itu op sekolah dan op tunjangan sekongkol buat data saya tidak terbit sktp..
Kadinas : ohhh.. sabar sebentar ya.. saya panggil operatornya dulu..(sambil menekan tombol bel untuk memanggil sekrtarisnya...)
Sekretarisnya datang..
Skret : iya pak.
Kadinas : panggil operator tunjangan..
Sekretaris : (balik badan dan berjalan keluar ruangan)

Op simtun : iya pak...
Kadinas : apa masalah pak wake sampai sktpnya tidak terbit2...
Op simtun : (mendekat..sambil meyerahkan kertas beberapa lembar ke kepala dinas) ini pak masalahnya.. (menunjukan lembaran kedua kepada kepala dinas)
Kadina : oooohh... sudah kamu minta..
Op simtun: sudah pak...
Kadinas: pak wake status kepegawaiannya apa?
Wakepo : honor daerah pak... kalau didapodiknya gtt kabupaten pak..
Kadinas : ohh.. sk bupatinya ada..
Wakepo : ada pak..
Kadinas : sudah di tunjukan ke op tunjangan?
Wakepo : belum pak.. saya mau urus sktp dulu.. nanti setelah sktp saya keluar saya akan kasih sk bupati tsb... rencana saya begitu pak.
Kadinas: ooh.. pak wake tau ga sebabnya sktp bapak tidak terbit2..
Wakepo : tidak tahu pak...
Kadinas : bapak sudah cek info gtk..
Wakepo : bapak sama saja dngan mereka mau cari2 kesalahan saya.. kalau memang sudah tidak sanggup bayar sktp sebaiknya negara jujur saja pak... utk liat info gtk harusnya ops pak
Kadinas : sabar pak wake..
Begini.. ops sudah entri data semua guru.. mungkin disekolah bapak gurunya banyak.. entri siswa..sarpras dsb.. apakah yakin emtrian ops itu bisa bener 100%...
Nah utk mengetahui apakah entri data kita sudah bener atau belum.. yg lebih tahu adalah kita.. jadi kita cek entrian ops.. ngeceknya lewat info gtk..
Wakepo : (manggut2 doang)
Kadinas : bapak tau kekurangan data bapak apa?
Wakepo : blom tau pak..
Kadinas : (menyodorkan kertas yg berisi info gtk).. coba liat dan baca ini.. apa keterangannya..
Wakepo : (membaca tulisan yang di tunjuk kadinas).. belum verval gtt..
Kadinas : sudah dibaca ?
Wakepo : iya pak... verval gtt.. tapi sayakan tidak tahu harus verval kemana dan bagaimana ? Itu tidak ada sosialisasi..
Kadinas : pak wake sudah diminta menyerahkan sk bupati belum sama op tunjangan?
Wakepo : sudah pak... tapi saya belum sempat ngasih...
Kadinas : nah itu.. bapak mau nuntut cepet untuk sktp, tapi ga mau kooperatif utk pemebuhan datanya.. op tunjangan memerlukan berkas sk bupati tsb utk proses validasi status gtt bapak... selama tidak bisa menyerahkan sk bupati.. maka op tunjangan tidak bisa verval... selama belum di verval.. maka sktp ga bakal terbit...
Wakepo : oh... saya permisi dulu pak..
Kadinas : mau kemana pak..
Wakepo : mau pulangbdulu ambil sk bupati..
Wakepo lewat didepan meja op simtun yang sedang duduk ngobrol data sama mukidi..
Op simtun : sudah selsai pak...(menyapa wakepo)
Wakepo : sudah.
Op simtun : mau kemana pak..
Wakepo : pulang...
Mukidi : kembali kesekolah pak...(sambil berdiri dan ambil tas laptopnya)
Wakepo : saya mau pulang...
Mukidi : wah... arah sekolah dan rumah bapak kan berlawanan arah pak... saya bagaimana pak
Wakepo : kamu disini aja.. saya mau ambil sk bupati... nanti saya balik lagi
Mukidi : ooh... lalu urusan sktpnya bagaimana..
Wakepo : nanti saya balik lagi...

Verval gtt kabupaten/kota dilakukan oleh op simtun di kabupaten/kota.. cukup serahkan sk bupati terbaru yg masih berlaku.

#anemahginiorangnya

Saturday, September 10, 2016

Wakepo laper

Wakepo cari makan...

Makasar sudah jam 11 malam... hampir tengah malam....wakepo perutnya keroncongan.. kebetulan wakepo sedang berdua dengan admin pip di dalam kamarnya..

Wakepo : mas bawa makanan ga...
Admin pip : wah... gw ga bawa.. ada buah tuh..
Wakepo : buah apa..
Admi pip : buab pir.. tuh ada 6 biji.. dapet dari op simtun...
Wakepo : boleh lah... dari pada laper..
Admin pip : emang belum makan..
Wakepo : belum.. makanan hotel ga pas sama lidah kampung.. ga berselara..
Admin pip : ya udah yu cari makan..
Wakepo : males ah.. besok udah harus cekout jam 4 pagi..
Tanpa terasa tuh buah pir tinggal satu..
Admin pip : dari pada lo abisin srmua tuh buah pir.. mending cari makan ayo...
(Pintu kamar di ketuk..segerombolan op simtun dari beberapa kab/kota pada nongol..)
Op 1 : ayo mas kita keluar cari makan.. kebetulan kami juga belum makan..
Op 2 : bener mas..
Wakepo : ok lah kalo begitu...

Singkat cerita jalanlah mereka ke bibir pantai losari.. jarak dari hotel ke pantai memang tidak tetlalu jauh.. kisaran 2,5-3 km saja...

Op 1 : wah udah pada tutup..
Op 2 : tuh sebelahbsana ada yg masih buka..
Op 3 : iya..ayo kesana aja...

(Jalan lagi learah resto yang nasih buka.. sambil jalan banyak percakan yg dibahas... )
OP 1: mas ini saya dapat kabar dari kegiatan simtun paud... katanya guru kelas tk kalau tidak memenuhi jam karena tidak dapat kelaa bisa dibagi menjadi beberapa kelas....kaya guru mapel di smp
Wakepo : dia kepala sekolah  bukan?
Op 1 : bukan..
Wakepo : kalau bukan ya ga bisa dong...
Op 1 : ini kata nara sumber di kegiatan tk mas..
Wakepo: mungkin yg dimaksud itu utk semester kameren.. januari-juni...
Op 1 : bukan mas.. ini utk juli-desenber..
Wakepo: ah masa ( sedikitvtidak percaya)..
Op 1 : bener mas..
Wakrpo : sesat itu... awas salah.. akan banyak guru yg tdk terbit sktpnya... guru kelas ya harus pegang kelas.. yg namanya pegang kelas ya full satu kelas.. masa dibagi2.. itu namnaya guru setengah kelas..
Op 1: waduh.. semoga blom nyebar ke ops..
Wakepo: saya mantan ops..saya yakin ops lebih cerdas.. saya malah khawatir kepseknya yg langsung nyuruh ops ngisi kaya gitu...

(Tanpa terasa sudah lebih 200m wakepo jaln dari titik pertama ke resto yg dimaksud)

Op : mas disini aja ya... (sambil masuk kedalam resto)
Wakepo : ok sajalah ( dengan agak malas2)
Admin pip : sini mas pilih ikannya.
Wakepo : ah.. ini sih restoran... buat apa jauh-jauh jalan kalo makannya direstoran.. masakannya sama dengan masakan hotel... mending cari pecel lele..
Admin pip : mana ada mas di makasar pecel lele..
Wakepo: iya ...karena belum ketemu.. nanti klo udah ketemu pasti ada..
Admin pip : ok..
(Op simtun yg mnegiringi.. lebih dari 15 orang.. membeo ikut keluar dari resto..)
Op simtun : wah kemana lagi nih.. udah malam udah pada tutup...
(Wakepo dan op-op simtun yh di temani admin pip, jalan lagi ke arah utara.. lumayan jauh juga.. itu bisa diliat dari op simtun perempuan yang sudah mulai mengap2.. Tiba2 ada mang beca nyamperin)
Mang beca: mau cari makan ya pak..
Op : iya bang.. dimana yg masih buka ya..??
Mang beca : wah.. sudah malam bu.. kalau di seputaran sini sudah ga ada.. paling di restoran lay-law di sebelah sana...
Op 2 : lah itu sih yang deket hotel kita..
Op 3 : iya ga jauh dari hotel itu sih.. paling 300m..
Wakepo : ok.. kita balik lagi...
Op 1 : naik taksi aja mas...
Op 2 : atau naik taksi..
Wakepo : deket hotelkan tempatnya..
Op 1: iya mas...
Wakepo : berarti deket dong... tadi jalan ke sini aja kuat... masa baliknya ga kuat..
Mang beca : jauh pak.. 5 kiloan itu..
Wakepo: wah berarti hebat mereka ini mang... sudah jalan 5 km... beca ada berapa mang..
Mang beca: cuma saya aja pak 1...
Wakepo : orangnya ada 15an.. sanggup ga nariknya.... lanjut biar 10 km.( Sambil jalan)
Mang beca: (garuk-garuk kepala)
Op : hhhh (terpaksa pada ngikutin.. wakeponya admin simtun)..

Ingat ya... guru kelas harus pegang kelas..
Kecuali kepala sekolah...

#anemahginiorangnya